Monday, February 1, 2010

Smokers, love it/leave it?

Hola fellow readers! :D
How's your January? :)

Ada sesuatu yg cukup mengganjal nih, jadi mari kita mulai ambil sekop dan cangkul yg dalam. :p
Beberapa hari yg lalu seorang teman di facebook menulis statusnya seperti ini :
"Ingin berdebat mengenai pencitraan perokok, ada yang mau melayani saya?"
Wew, kok begini sih, oke sejak saya sedang tidak dalam melakukan kegiatan yg bermakna, lets get it on! :D
Sebut saja teman saya oknum T, dan saya makhluk G.

G : Gak bagus. =( Bikin asma gw kumat aja kalo deket deket asep. =(
T : Mengenai pencitraan bos. Bukan dampak positif dan negatif.
G : Lah iya, orang yg ngerokok suka ignorant sama orang sebelahnya, udah jelas bgt napas gw jadi mpot mpotan masiih aja dilanjutin. Jadi menurut gw itu, amat buruk. =( Setidaknya orang yg kemaren itulah penyebab gw makin gak suka ngeliat perokok. =(
T : gini, jadi karena hanya ada beberapa orang yang mengganggu pernafasan lo, lo merasa citra mereka buruk? apa udah dilihat bagaimana prestasi mereka? bagaimana kontribusi mereka mungkin terhadap dunia mereka, entah itu perkuliahan ataupun berkarir.
G : eswete jelas bgt lo mendukung perokok, hha. Well, kalo mereka memiliki kontribusi yg besar terhadap dunia mereka, dan segitu teganya ngeliat gw setengah mati berada di angkot. Berarti kesimpulan yg bisa gw ambil adalah, yep, mereka gak peduli dunia sekitar, melainkan dunia dia, dan rokoknya.
T : gw perokok, dan gw benci ketika perokok hanya dipandang sebelah mata. kalo memang perokok itu mengganggu lo, ya tegor, karena mereka juga tidak tahu apa anda perokok atau tidak.
mengenai ignorant mereka
ketika anda gak menegor mereka, apa mereka mengganggu atau tidak, siapa yang tidak peduli kalo begitu?

perokok pemula adalah orang yang ingin tahu, benar?
perokok tahu, bahwa rokok memang tidak baik, benar?

tapi itu yang menjadikan nilai lebih, mereka berani mencoba hal baru dengan segala konsekuensi yang udah mereka tahu, dan sekali lagi itu yang menjadikan perokok lebih cepat dan tanggap dalam segala hal dan berani mengambil resiko, semua perokok yang saya kenal dan saya sendiri memiliki karakter yang seperti itu.

G : Hm, kayaknya gw lupa bilang kalo itu orang udah gw tegur. Cuma mungkin karena gw lemes udah mau pingsan, jadi gak dianggap sebuah teguran.
Cepat dan tanggap, serta berani mengambil resiko. Hm, di dunia yg semua pilihan memiliki nilai resiko, maksud lo mereka bisa/sudah memilih dengan benar?
Gak bisa dibantah deh, =) Ijin mati duluan ya besok.


Jika anda baca ini, oknum T, sebagian komentar anda yg mengomentari oknum lainnya saya tidak masukkan ke sini. Tidak apa kan? :)
Agak ngegantung sih, maklum gak punya bahan, itu juga iseng doang. Tapi pokoknya, menurut dia, merokok itu harusnya bukan sesuatu yg jadi patokan dalam menilai imej seseorang. Malah memiliki beberapa modal yg sangat baik dalam kehidupannya maupun pekerjaannya kelak. Hm, meski saya bilang gak bisa lagi dibantah, sebenernya tiba tiba malah jadi kepikiran miliaran alasan untuk membenci seorang perokok. Gak salah kan kalo saya benci orang yg hobinya bisa membunuh saya? :)

Eh tapi, gak lama setelah debat *yg garing, sumpah.*, tepatnya pada saat J-fest di UNSADA, teman saya yg ingin menyalakan rokoknya berkata kurang lebih seperti ini :
"Eh, lo berdua geser dong duduknya, angin nya kesana soalnya."
Wow, itu baru. Langsung terdiam terpaku. Memang setelahnya kami *saya dan si wanita cantik. :) beruntungnya bisa duduk di sebelahnya. :)* baru sadar kalo anginnya bertiup ke arah kanan, yg mana kalau kami pindah dari sebelah kiri, ya malah salah maksimal dong. :) Jadi posisi duduknya tidak berubah. :)
Tapi maksudnya baik, agar kami tidak menghirup udara yg ia buat dari rokoknya. Wah kata salut dan angkat topi serta terima kasih pun segera meluncur. :)

Anda semua tentu sudah tahu secara garis besar dampak negatif merokok, jadi mungkin anda semua juga berada di posisi saya yg membenci perokok. Tapi tahukah anda, teman saya yg perokok *saya sudah bilang teman kan? Soalnya kalo yg cuma asal sekelas justru banyak gak begini* mampu untuk berbicara di depan kelas tanpa rasa grogi *atau yg biasa dibilang demam panggung*, mempunyai pergaulan serta pemikiran yg luas, mampu berbicara tanpa biggie ol' mumbling *itu saya banget*, yg mana itu semua tidak saya miliki sebagai seorang yg membenci rokok dan penggunanya.

Kok tiba tiba jadi bagus gitu ya imejnya? Atau mungkin saya terlalu cepat mengambil kesimpulan? Benarkah Subandi Kartosuwiryo sudah menikah?

Gak juga, ini pandangan saya berbelok 90 derajat. Pak Subandi pun saya tidak kenal tapi entah kok sms teman saya yg lain isinya itu. Kalau dulu tiap ada yg ngerokok langsung jauh jauh karena menganggap mereka anak bandel, sekarang kebalikannya *oke saya bohong, saya tetap tidak akan mendekati jika kadar asapnya masih banyak,*. Tapi apa maksud saya nulis post ini, semua perokok itu baik? Gak tahu, soalnya saya pribadi jadi bingung harus milih menjauhi para perokok atau bergaul dengan mereka. Bagaimanapun saya tetap berharap tidak ada lagi perokok di indonesia ini.

Sayangnya, ganjelannya masih tetep ada, mungkin karena saya kurang menggali topik ini lebih dalam. Yang pasti, imej mereka udah gak negatif lagi di mata saya, tapi masih terlalu cepat buat saya bilang positif. Jadi netral. :)

Bagaimana dengan anda? :) Buang buang waktu ya baca mumblingan saya? Haha.

2 comments:

  1. sebenernya gw setuju sama lo mif.
    gw juga pengen berenti tp gw belom bisa(engg,lebih tepatnya gw belom mau)

    lagipula, berenti ngrokok itu lbh susah darpada berenti pake narkoba.

    1 lagi. buat gw rokok tuh oksigen(lebay).
    ga ada rokok. gw mati.
    ahahahahhaa

    ReplyDelete
  2. Haha, kata orang kalo gak bisa yaa jangan dipaksa.

    Nanti mungkin lah. Nikmatin aja dulu asepnya. :p

    ReplyDelete